Rakan AzamAli.com.my

Sunday, 28 December 2014

Cabaran Semasa hadapi dengan tabah.

Baru2 ini pelbagai cabaran melanda kita. Sebagai manusia kita hanya mampu menerimanya mau atau tidak sebab itulah yang telah tersurat untuk kita semua. Semoga ujian2 tersebut menjadikan kita lebih kuat dan tabah menghadapinya. Ada hikmah atas segala yang berlaku kepada kita.


Setakat ni aku berada dalam keadaan yang baik. Tahap kesihatan turun naik. Masa untuk ambil darah berikutnya  pada Mac 2015 dan review pula april, sebulan selepasnya. Moga segalanya berjalan dengan baik dan lancar



Monday, 31 March 2014

Double ( Ambil darah + Review )

Aku bersyukur kepada Allah kerana sesi ambil darah yang dijadualkan pada hari ini berjalan dengan lancar. Walaupun pada mulanya timbul kerisauan dalam hati pada kali ini. Entah mengapa aku terlalu dibayangi oleh perasaan ini. Kerisauan yang sukar diluah dengan kata-kata. Aku sendiri buntu akal untuk menzahirkannya satu persatu.


Aku cuma mahu berkongsi kebimbanganku terhadap kekerapanku ke hospital untuk ambil darah dan temujanji selama ini bakal menjejaskan kepercayaan pihak majikanku. Ia juga menjadi punca terjejasnya hubungan baik antara aku dengan kawan2 sekerja.


Jika dalam setahun sudah lebih dari dua kali MC, tak mustahil akan timbul keraguan baik di kalangan pentadbir dan rakan sejawat. Umur masih belum sampai 40 tapi selalu MC MC MC..

Walaupun setidak tidaknya ada sick leave, tapi tak kan terlalu kerap kali.

Kerahsiaan tetap menjadi peganganku. Aku masih lagi belum bersedia untuk berterus terang tentang kondisiku lebih2 lagi sesama kawan sekerja apatah lagi majikanku. Aku tahu sejauh mana tahap pengetahuan kawan kawan di sekelilingku berkenaan HIV AIDS. 


Kesimpulannya, masih belum sesuai untuk mereka tahu. Isu yang remeh temeh pun boleh diperbesarkan apatah lagi isu ini. Ini realiti yang berlaku di sekelilingku, bukan bermaksud aku menyifatkan setiap insan itu dengan ciri2 judgemental, stigma dan seumpamanya. Aku belajar dari pengalaman sebelum ini dan ia menjadikan aku agar lebih berhati2.


Agaknya menanti superhero datang memberi penerangan kepada mereka satu persatu bahawa plhiv tidaklah bahaya seperti yang disangkakan dan bla bla bla. Entah bila dan siapakah gerangan. Aku ke? 


Keinginan memang ada namun bukan sekarang. Cukup la buat masa ini aku menjadi seorang blogger biasa yang ingin berkongsi suka duka kehidupanku sebagai plhiv. Hanya itu yang termampu aku lakukan di samping kesibukanku dalam tugas dan tanggungjawab harianku.

 
Sedangkan parents dan kerabatku tidak sorang pun tahu statusku plhiv ini. Itulahlah kelemahanku sebagai insan yang serba kekurangan ini. Ditelan pahit dibuang sayang. Aduhai diri yang begitu banyak kekurangannya.



Aku tiba di QEH seawal pukul 6.15 pagi. Sempat untuk aku menghirup udara segar di pagi hari di tengah2 bandaraya ini. Keadaan lalulintas pun masih belum sesak. Lancar saja pergerakan kenderaan yang kunaiki ke QEH.


Aku tidak menjamah sebarang makanan sebagaimana kebiasaannya. Itulah kelaziman yang perlu dipatuhi sebelum darah diambil. Pernah sekali aku makan nasi berlaukkan ayam masak kari sebelum darah diambil. Akibatnya kalau tak ikut arahan yang sepatutnya padah menimpa diri sendiri.


Doktor kata kolesterolku naik dan menyuruhku berjaga2 supaya tidak sampai kepada tahap yang memerlukan aku mengambil ubat kolesterol. Sudahlah setiap hari menelan dua biji ubat HAART, pastu telan lagi ubat kolesterol. Berapa banyak ubat da....


Aku terlebih dahulu menemui kaunselor Joseph sebelum sampel darahku diambil. Tujuan hanyalah untuk meminta bantuannya mendapatkan sick leave untuk kukemukakan kepada majikan keesokan harinya. Namun katanya, lebih elok untuk sesi ambil darah dan temujanji akan datang, dipastikan dahulu bila masanya minggu2 bercuti agar tarikh dapat diletakkan pada waktu tersebut. Ini untuk mengelakkan agar aku kerap MC.



Selepas perbincangan dengan kaunselor joseph, tarikh temujanjiku yang sepatutnya 30 April ditukar ke hari ini. Sesi ambil darah untuk akan datang pula ditetapkan pada hari ahad bersamaan 10 Ogos. Ini bagi mengelakkan aku sekali lagi mengambil MC pada penghujung April nanti begitu juga sesi ambil darah akan datang. Cukuplah MC untuk hari ini sahaja. Next review ialah pada 15. September.



Seterusnya, sesi berjumpa dengan Doktor Farah Nadiah Bidin. Tak sampai 10 minit konsultasiku bersama doktor memandangkan tiada masalah yang aku hadapi sejak pengambilan ubat HAART.


Doktor puas hati dengan keadaanku. Cuma pada kali ni tidak ada laporan CD4 dan VL terkini ,hanya berpandukan pada laporan yang lepas2 saja. Katanya, jika ada masalah dalam ujian darah kali ini, pihak ID akan menghubungiku untuk tindakan selanjutnya.


Aku berpuas hati dengan sesi ambil darah kali hari ini. Staf ID yang membantu khususnya kaunselor Joseph memberikan aku semangat baru untuk lebih cekal dan lebih menjaga tahap kesihatanku. Syukur alhamdulillah, boleh dikatakan hari ini dua dalam satu bagi diriku sebagai PLHIV sekaligus merungkai permasalahan yang kuhadapi berkaitan dengan MC.


Demikianlah catatanku untuk sesi kali ini. Moga memberi manfaat buat kita semua.

Sunday, 30 March 2014

ambil darah I ( 2014)

Kisah tragis yang menimpa negara baru baru ini mengingatkan aku betapa besarnya kuasa yang maha esa berbanding kuasa manusia. Bayangkan saja betapa canggihnya teknologi MH370 yang dicipta oleh manusia akhirnya tidak mampu menghadapi masalah yang di luar jangkaan ketika dalam sesi penerbangan ke destinasi.


Aku masih hairan mengapa dengan tiba2 perhubungan dengan pihak menara kawalan terputus dan terus terputus sehingga ke hari ini. Kesannya tiada sebarang berita sahih dapat dikongsikan buat semua yang inginkan kepastian keadaan para penumpang..


Di luar sana masih ramai lagi insan yang menanti dengan penuh harapan berita yang menggembirakan mereka namun sebaliknya hari demi hari kesugulan teman sekalipun riak wajah mereka cuba nampak lebih tabah hadapi suasana yang sungguh sukar bagi mereka melaluinya.

Aku hanya mampu menghadiahkan doa buat mereka yang terlibat agar lebih tabah dalam situasi ini. Aku tahu tentu amat sukar bila mana mengetahui insan yang tersayang akhirnya ghaib begitu saja tanpa diketahui di mana titik noktah perjalanan mereka terdampar. Di mana jasad andai terbukti mereka telah terkorban.. ohh, sungguh tragis sekali peristiwa yang menimpa keluarga yang malang ini.


Kepada allah kita datang kepadanya juga kita kembali. Itulah kata kata yang seringkali menjadi penyejuk hati dan post utama di laman2 sosial berkenaan tragedi ini. Dalam mengikuti perkembangan yang berlaku aku masih sempat melihat catatan peristiwa berkenaan perjalananku sebagai insan plhiv.


Bakal menjejakkan kaki ke hospital untuk sesi ambil darah pada isnin ini membuatkan aku rasa berdebar2 memandangkan perjalananku kali ini mealui udara. Lebih cepat sampai lebih banyak masa untuk aku berehat dan tidur secukupnya sebelum keesokan harinya sampel darahku diambil.


Sudah beberapa kali aku melalui situasi yang sama secara bersendirian. Ambil darah&review pun sendiri2.Dalam hati ini hanya Allah saja yang tahu namun demi jaminan status kesihatan yang baik aku gagahi juga langkahku ini. Tiada siapa yang tahu mengapa kehadiranku ke QEH pada masa yang telah ditetapkan. Tiada siapa yang menemaniku seperti insan lain yang ditemani. Hanya aku saja bersendirian.


Teringat pesanan seorang kawan suatu ketika dulu, jika diri rasa berseorangan ingatlah bahawa allah sentiasa bersamamu. Hanya itu lah kata azimat yang kupegang selama ini. Aku tidak harapkan belas ihsan sesiapa lagi kerana aku perlu lebih kuat melangkah tanpa perlu menyusahkan sesiapa. 
 

Lebih lebih lagi soal plhiv ini buat masa ini masih belum bersedia untuk aku berkongsi. Aku sentiasa berdoa moga insan yang bakal tahu status ini adalah insan yang menerimanya dengan keadaan yang lebih supportif. Aku masih ingat kata2 pujangga, teman ketawa senang dicari teman menangis susah dijumpa.


Ada juga rakan yang supportif, katanya, jangan bimbang, suatu masa penawar bagi penyakit ini akan ada juga nanti. Bagi aku, ada atau tidak penawarnya itu adalah ketentuanNYA. Aku tidak menyandarkan harapan yang terlalu tinggi untuk ia berlaku.




Wednesday, 12 March 2014

post 1 ( 2014)

Salam sejahtera buat semua.

Hari demi hari berlalu meninggalkan bermacam kenangan pahit manis dalam kehidupan. Aku yang kerap menyepi sekaligus membiarkan hari hari berlalu begitu saja tanpa sesuatu yang bermanfaat menjadikan aku berfikir sejauh mana perananku dalam komuniti untuk memberi kesedaran tentang kehidupan yang positif dalam dunia PLHIV ini. walaupun aku sedar tugas itu bukan mudah namun mau atau tidak mau perjuangan harus diteruskan juga. mengikut kemampuan yang ada pada diriku.

Buat rakan-rakan yang tidak jemu menyapaku menerusi email dan laman sosial aku titipkan penghargaan buat mereka semua. walaupun tidak pernah bertentang mata namun ikatan ukhuwah tetap terbina seikhlasnya. mana mungkin aku mampu menghadapi hidup sebagai plhiv bersendirian tanpa sokongan mereka. bagi mereka yang sempat menjengah email bertanya tentang diriku, tidak semuanya dapat kubalas melainkan hanya mereka yang betul betul memerlukan bantuan sahaja. prioriti adalah lebih pada mereka agar mereka berada di atas landasan yang sebenarnya. status mereka sebagai plhiv perlu dibantu sebaik mungkin agar mereka dapat menghadapi ujian ini dengan rasional.


kehidupanku kini semakin lama semakin dihimpit pelbagai tugas. adakalanya aku berharap agar aku dapat bercuti panjang dan ingin berehat lama agar aku dapat menenangkan fikiranku. tetapi aku tak boleh lari dari kenyataan hidup sebagai khalifah allah. mengapa  manusia diciptakan ke muka bumi ini adalah untuk menjadi pemimpin. istilah pemimpin itu terlau luas hatta bermula dari hal sekecil2nya. aku perlu bijak mengurus masa agar tidak menjadi seperti robot yang sibuk sepanjang hari dengan tugas. kesannya, diriku pasti menjadi tertekan.

tekanan yang berpanjangan adalah tidak baik bagi kesihatanku. sebab itulah aku telah nyatakan sebelum ni bahawa tugas dalam komuniti ini akan kulakukan seadanya mengikut kemampuanku. 

Dalam menempuh kesibukan tugas tugas harian, jauh di sudut hatiku masih lagi tersisa perasaan yang sukar untuk aku ungkapkan. aku masih lagi berasa kekurangan dalam hidup ini. entahlah kurang dari segi apanya. mungkin lantaran sudah ramai di kalangan rakan senasib dan sebayaku yang sudah mempunyai keluarga sendiri? atau mungkin sebab aku terlalu banyak diberikan tanggungjawab dalam keluarga hinggakan aku tidak ada masa untuk memikirkan tentang diriku ?masya allah, aku terlalu banyak fikir. mungkin sebab dalam seminggu dua ni tahap kesihatanku yang kurang baik menyebabkan fikiranku terganggu..aganyalah ye..

hanya allah yang tahu. perasaanku yang tidak stabil ini selalu menjadi kekangan buat diriku untuk meluahkan sesuatu dalam blog ini. cukuplah tempat aku meluahkan segalanya ialah pada allah sahaja. kerana hanya dia sahaja sebaik sebaik tempat untuk meluahkan perasaan. maha mendengar, maha kaya.....

pada tahun ni menyaksikan detik2 yang memilukan buat diriku dengan pemergian insan yang rapat dengan diriku ke alam baqa. 2 orang yang pergi meninggalkan kami dalam jarak waktu yang hampir dekat. mereka bersama samaku sejak aku kecil lagi. aku kenali hati budi mereka. namun allah lebih menyayangi mereka berdua. dalam pada itu, seribu satu hikmah pasti tersingkap di sebalik pemergian mereka.