Rakan AzamAli.com.my

Thursday, 18 June 2015

Bekalan Ubat HAART

Beberapa hari lepas aku menerima sms dari staff pejabat pos yang memberitahu bahawa aku dikehendaki datang ke sana mengambil barang kiriman. Aku tahu itu adalah kiriman ubat dari hospital. Selama ini aku menggunakan khidmat Kiriman Ubat Melalui Pos. Cara ini banyak membantuku mendapatkan bekalan ubat HAART pada masa yang sepatutnya dan mengelakkan aku kehabisan ubat tersebut.


Pihak hospital tempat aku review hanya membekalkan ubat HAART cukup untuk sebulan sahaja. Memandangkan jarak  tempat tinggal yang agak jauh, aku menggunakan khidmat Pos tanpa perlu datang ke farmasi hospital untuk mengambil ubat.


Sebelum ni, ubatku dihantar ke hospital daerah. Tiap kali bekalan ubat sampai aku terpaksa pula datang ke sana. Aku rasa ia agak menyukarkan diriku sebab aku terpaksa beratur panjang. Service staf hospital yang bertugas menyerahkan ubat mereka tidak memuaskan hatiku. Seolah-olah aku review di hospital itu sedangkan tugas mereka hanya menyerahkan ubat tanpa perlu banyak bertanya tentang status dan ubat yang kuambil. Ubat pula tidak dibungkus dengan rapi. Boleh nampak dengan jelas botol ubat oleh sesiapa sahaja.


Lantaran itu, aku menukarkan alamat ke pejabat pos. Ubat yang dihantar dan diambil di pejabat pos keadaannya lebih selamat. Dibungkus dengan rapi  tanpa seorang pun yang tahu isi kandungan bungkusan di dalamnya. Cuma staf pejabat pos tu memang tahu ia adalah ubat cuma dia tak tahu plak ubat apa.. lebih selamat dan terjamin privesi.


Aku cuma perlu membayar RM5 shj sebelum ni tapi berkuatkuasa 1 April ia bertambah jadi RM5.30. Apapun aku bersyukur sebab aku tak perlu datang ke kaunter farmasi hospital setiap bulan membawa slip bekalan ubat untuk mendapatkan bekalan ubat yang diperlukan.


Bermakna aku hanya datang ke hospital setiap kali ambil darah dan temujanji doktor sahaja.

Monday, 1 June 2015

Takziah buat AHP

Antara perkara yang paling menyedihkan dalam hidup ialah perpisahan. Perpisahan yang melibatkan insan yang amat diperlukan. Seorang yang tak jemu memberi apa jua pengorbanan mengikut batas dirinya demi malihat insan lain bahagia.


Baru2 ni aku dikejutkan dengan pemergian AHP. Seorang yang telah banyak mengubah diriku dalam isu hiv dan AIDS ini. Ada hikmah mengapa segalanya terjadi. Walaupun rasa berat hati namun takdir mesti diterima dengan redha. Insan yang aku sayangi ini telah pergi menghadap ilahi dalam keadaan ramai lagi insan di luar sana yang mesih memerlukan dirinya mengharungi kehidupan suka duka sebagai PLHIV.


Aku sentiasa berdoa semoga AHP dicucuri rahmat. Terima kasih yang tak terhingga kuucapkan buat dirinya yang selama ini membimbing aku menempuh kehidupan yang mencabar ini. Tidak terkata jasa dan budinya. Biarlah aku saja yang tahu betapa kekuatan yang aku miliki kini antaranya hasil sikap supportif arwah terhadapku.


Al Fatihah buat AHP. Semoga kita bertemu di Jannah. Ukhuwah yang terjalin antara kita sukar dibeli dengan wang ringgit. Ukhuwah itulah yang membawa ke syurga. Diri ini akan sentiasa mengingati jasamu.