Rakan AzamAli.com.my

Friday, 15 June 2018

Menyambut Lebaran 2018

Hari ini adalah hari kemenangan seluruh umat yang mengharungi dugaan Ramadan. Seperti kebiasaannya raya kali ini disambut bersama keluarga. Suasana sederhana yang meriah. Cukup dengan kehadiran bersama family di sini.

Juadah terlalu banyak terhidang tinggal menunggu untuk menjamu selera. Yang tergambar di fikiran ialah ingin berwaspada dalam pengambilan menu raya agar kesihatan diri terjaga.

Al maklum selepas sebulan sistem pencernaan sudah terbiasa dengan puasa. Sudah tentu ingin menghindar diri daripada kemudaratan akibat pemakanan yang tidak dikawal.

Tahun ke-8 menyambut raya sebagai PLHIV banyak mengajar diri lebih prihatin soal kesihatan. Target utama ialah menaikkan Cd4 lebih 1000 dan kiraan viral load undetectable.

Tahun ini menyaksikan pemergian insan yang kukenali mempunyai sejarah perjuangan hidup yang hebat. Atuk @ Roslan Hamzah. Walau cuma kumengenali arwah melalui fb terserlah sikap arwah yang prihatin sesama warga komuniti.

Yang pergi tetap meninggalkan kita yang masih ada wajarlah disantuni dengan sebaiknya. Semoga ruh arwah dicucuri rahmat di sisiNYA. Ini adalah kali kedua aku kehilangan insan hebat yang menjadi dahan berpaut dalam menelusuri kehidupan PLHIV. Arwah abg pie dan Atuk.

Mereka berdua tiada galang gantinya bagi diriku. Kisah hebat mereka yang berjuang tanpa kenal erti penat lelah kujadikan sumber inspirasi. Versi berbeza tapi matlamat sama. Aku bergerak atas kapasiti diri dalam perjuangan hidup PLHIV yang penuh cabaran.

Thursday, 14 June 2018

Salam Aidilfitri 2018

Ramadhan semakin melabuhkan tirai. Syawal semakin datang menghampiri. Persiapan ala kadar sahaja.

Review baru saja berlalu. Tahap kesihatan dalam keadaan optimal. Pengambilan Cd4 dan viral load hanya dibuat setahun sekali sahaja tidak seperti sebelum ini. Atas sebab tahap  Cd4 yang agak baik, aku diberikan opsyen sedemikian oleh pihak id klinik.

Proses mengambil ubat di farmasi berjalan dengan lancar. Seterusnya urusan untuk UMP juga dapat dilakukan dengan mudah. Kali ini bekalan ubat HAART cukup untuk sebulan.

Pengalaman temujanji pada kali ini agak biasa saja. Bezanya ia bertepatan dengan bulan Ramadhan. Pada kesempatan yang ada masa terluang diisi dengan membeli keperluan untuk raya.

11hb November adalah tarikh aku ambil darah. 11hb Disember review. Atas sebab tahap kesihatan yang baik dan alasan alasan tertentu temujanjiku cuma 2 kali setahun.

Thursday, 4 January 2018

selamat tahun baru 2018

Selamat menyambut tahun baru 2018..

Tahun yang menjanjikan cabaran dan pelbagai onak dan ranjau berduri. Bersyukurlah sebab diri ini telah berjaya mengharungi tahun 2017 dengan baik. Perancangan untuk tahun ini memastikan tarikh review dan ambil darah bukan pada waktu bekerja untuk mengelakkan urusan yang sangat rumit. Majikan n lebih lebih lagi boss seorang yang sangat cerewet dan selalu menyukarkan urusan permohonan cuti. Bimbang keadaan itu menjadikan tahap stress berpanjangan dan kesudahannya kesihatan terganggu.





Thursday, 14 December 2017

Last review 2017


Review azam yang terakhir pada tahun 2017 semuanya berjalan dengan baik dan lancar.

Update review 12.12.17

CD4 = 701....VL x ada

Review berikutnya pada 12.6.2018
Ambil darah pd 08.05.18.

Saturday, 2 December 2017

Ucapan Buat Semua

Selamat meraikan Hari AIDS sedunia. Tabah dan kuatkan semangat.  

#8tahunSebagaiPLHIV
#MencariKekuatanUntukTeruskanHidup

Thursday, 28 September 2017

Hormati prinsip dalam persahabatan.

Dalam beberapa bulan kebelakangan ini, aku sering bertemu dengan beberapa individu yang menunjukkan keikhlasan dalam persahabatan. Aku menjadi pendengar setia pada setiap luahan mereka. Pendekatannya yang agak ramah dan menyelitkan unsur empati menyebabkan mereka rasa dekat dan mudah meluahkan segala yang terbuku di hati mereka walaupun tidak pernah berjumpa. 


Setelah agak lama menjadi pendengar setia, akhirnya mereka memutuskan bahawa aku tidak ikhlas menjalinkan persahabatan dengan mereka. Aku dicop sebagai orang yang yang hanya berkawan untuk tujuan tertentu atau ada agenda tersembunyi bagi memenuhi kepentingan diriku.


Aku pun agak hairan, mengapa mereka menganggap aku begitu. Mungkin disebabkan mereka mahu aku menuruti kemahuan mereka yang bagiku melanggar prinsipku. Prinsip yang ada kaitan dengan privesi. Ya aku cuma ingin privesi. Itu bukan bermakna aku tidak ikhlas menjalin hubungan persahabatan dengan sesiapa sahaja dengan keenggananku untuk  memenuhi setiap kemahuan mereka.


Pada mulanya, persahabatan yang terjalin ini begitu mesra dan tidak kelihatan tanda tanda akan berlaku apa-apa perselisihan. Namun setelah berlaku insiden yang kusebutkan tadi, akhirnya persahabatan itu terus berkubur.


Tidak mengapalah. Bagi aku itu hak mereka untuk bercakap dan melabel tentang diriku. Biarkanlah mereka terus menilai aku.  Aku punya prinsip yang menuntut penerimaan dan penghormatan atas perkara yang menyentuh hal hal peribadi.


Jika sebuah persahabatan itu betul betul persahabatan yang tulus, ia pasti kekal bertahan. 

Sunday, 24 September 2017

Cita cita Mengajar diri



Salam sejahtera.. 


Dalam meniti arus kehidupan, setiap insan mempunyai cita cita yang ingin digapai. Tidak semua daripada mereka yang dapat mengecapi apa yang dihajati. Tak kurang juga yang diberi kelebihan hingga cita cita itu menjadi kenyataan. 


Dalam kamus hidupku, aku telah mengalami pelbagai peristiwa pahit manis dalam mengejar cita cita dalam hidup.  Bermacam macam dugaan hingga sampai tahap aku mengalami kejatuhan.  Aku cuba bangkit walaupun ada di kalangan insan insan hatta keluarga sendiri yang suka melihat diriku terumbang ambing.


Manusia walaupun rambut hitam tetapi hati tidak sama. Itulah pengajaran yang dapat aku pelajari.  Pada mulanya aku serba naif dan tidak dapat membezakan yang mana kawan yang mana musuh.  Bagiku asalkan saja dari kalangan ahli keluarga maka aku menganggap mereka adalah dahan untuk aku berpaut. 


Rupa rupanya prinsip itu memakan diri.  Aku menjadi saksi betapa insan yang tidak senang melihat kejayaan orang lain terus menerus menjatuhkan insan lain dari belakang.  Meskipun bila berdepan dengan mereka dikelabui dengan kata kata yang manis tetapi di sebalik itu tersembunyi niat yang tidak baik. 


Kesannya aku mengalami keadaan yang sukar digambarkan dengan kata kata.  Aku mudah tersentuh tiap kali bercerita tentang kisah hidupku ketika masih kecil sehinggalah aku berada di bangku sekolah dan menjejakkan kaki ke menara gading. 


Jika sebelum ini aku tidak dipandang malah hampir dijatuhkan tetapi keadaan agak berbeza sekarang.  Ada di antara mereka yang pernah melemparkan kata kata kesat,  sudah mula membuka mata dan mula berbaik baik denganku. 


Penerimaanku,  ya, just be positive.  Aku tidak mahu menjadi sombong dan lupa diri.  Nikmat yang ada harus disyukuri dan dikongsi bersama mengikut kemampuanku. Aku tidak mahu menoleh ke belakang. Aku tidak mahu menjadi kejam seperti perbuatan mereka kepadaku. Jauh di sudut hati, aku tetap masih ingat apa yang pernah menimpa diriku. 


Hidup umpama roda.  Hari ini kita berada di atas esok lusa belum tahu lagi keadaannya.  


Aku yakin dan percaya pada ketentuan ilahi.  Semoga sentiasa diberi perlindungan dan inayah dalam mengharungi arus kehidupan yang mencabar.


#PLHIV positive mindset
#tak mudah patah semangat
#allah tentukan rezeki
#berusaha sebaik mungkin
#kehidupan bahagia dunia akhirat