Rakan AzamAli.com.my

Thursday, 4 January 2018

selamat tahun baru 2018

Selamat menyambut tahun baru 2018..

Tahun yang menjanjikan cabaran dan pelbagai onak dan ranjau berduri. Bersyukurlah sebab diri ini telah berjaya mengharungi tahun 2017 dengan baik. Perancangan untuk tahun ini memastikan tarikh review dan ambil darah bukan pada waktu bekerja untuk mengelakkan urusan yang sangat rumit. Majikan n lebih lebih lagi boss seorang yang sangat cerewet dan selalu menyukarkan urusan permohonan cuti. Bimbang keadaan itu menjadikan tahap stress berpanjangan dan kesudahannya kesihatan terganggu.





Thursday, 14 December 2017

Last review 2017


Review azam yang terakhir pada tahun 2017 semuanya berjalan dengan baik dan lancar.

Update review 12.12.17

CD4 = 701....VL x ada

Review berikutnya pada 12.6.2018
Ambil darah pd 08.05.18.

Saturday, 2 December 2017

Ucapan Buat Semua

Selamat meraikan Hari AIDS sedunia. Tabah dan kuatkan semangat.  

#8tahunSebagaiPLHIV
#MencariKekuatanUntukTeruskanHidup

Thursday, 28 September 2017

Hormati prinsip dalam persahabatan.

Dalam beberapa bulan kebelakangan ini, aku sering bertemu dengan beberapa individu yang menunjukkan keikhlasan dalam persahabatan. Aku menjadi pendengar setia pada setiap luahan mereka. Pendekatannya yang agak ramah dan menyelitkan unsur empati menyebabkan mereka rasa dekat dan mudah meluahkan segala yang terbuku di hati mereka walaupun tidak pernah berjumpa. 


Setelah agak lama menjadi pendengar setia, akhirnya mereka memutuskan bahawa aku tidak ikhlas menjalinkan persahabatan dengan mereka. Aku dicop sebagai orang yang yang hanya berkawan untuk tujuan tertentu atau ada agenda tersembunyi bagi memenuhi kepentingan diriku.


Aku pun agak hairan, mengapa mereka menganggap aku begitu. Mungkin disebabkan mereka mahu aku menuruti kemahuan mereka yang bagiku melanggar prinsipku. Prinsip yang ada kaitan dengan privesi. Ya aku cuma ingin privesi. Itu bukan bermakna aku tidak ikhlas menjalin hubungan persahabatan dengan sesiapa sahaja dengan keenggananku untuk  memenuhi setiap kemahuan mereka.


Pada mulanya, persahabatan yang terjalin ini begitu mesra dan tidak kelihatan tanda tanda akan berlaku apa-apa perselisihan. Namun setelah berlaku insiden yang kusebutkan tadi, akhirnya persahabatan itu terus berkubur.


Tidak mengapalah. Bagi aku itu hak mereka untuk bercakap dan melabel tentang diriku. Biarkanlah mereka terus menilai aku.  Aku punya prinsip yang menuntut penerimaan dan penghormatan atas perkara yang menyentuh hal hal peribadi.


Jika sebuah persahabatan itu betul betul persahabatan yang tulus, ia pasti kekal bertahan. 

Sunday, 24 September 2017

Cita cita Mengajar diri



Salam sejahtera.. 


Dalam meniti arus kehidupan, setiap insan mempunyai cita cita yang ingin digapai. Tidak semua daripada mereka yang dapat mengecapi apa yang dihajati. Tak kurang juga yang diberi kelebihan hingga cita cita itu menjadi kenyataan. 


Dalam kamus hidupku, aku telah mengalami pelbagai peristiwa pahit manis dalam mengejar cita cita dalam hidup.  Bermacam macam dugaan hingga sampai tahap aku mengalami kejatuhan.  Aku cuba bangkit walaupun ada di kalangan insan insan hatta keluarga sendiri yang suka melihat diriku terumbang ambing.


Manusia walaupun rambut hitam tetapi hati tidak sama. Itulah pengajaran yang dapat aku pelajari.  Pada mulanya aku serba naif dan tidak dapat membezakan yang mana kawan yang mana musuh.  Bagiku asalkan saja dari kalangan ahli keluarga maka aku menganggap mereka adalah dahan untuk aku berpaut. 


Rupa rupanya prinsip itu memakan diri.  Aku menjadi saksi betapa insan yang tidak senang melihat kejayaan orang lain terus menerus menjatuhkan insan lain dari belakang.  Meskipun bila berdepan dengan mereka dikelabui dengan kata kata yang manis tetapi di sebalik itu tersembunyi niat yang tidak baik. 


Kesannya aku mengalami keadaan yang sukar digambarkan dengan kata kata.  Aku mudah tersentuh tiap kali bercerita tentang kisah hidupku ketika masih kecil sehinggalah aku berada di bangku sekolah dan menjejakkan kaki ke menara gading. 


Jika sebelum ini aku tidak dipandang malah hampir dijatuhkan tetapi keadaan agak berbeza sekarang.  Ada di antara mereka yang pernah melemparkan kata kata kesat,  sudah mula membuka mata dan mula berbaik baik denganku. 


Penerimaanku,  ya, just be positive.  Aku tidak mahu menjadi sombong dan lupa diri.  Nikmat yang ada harus disyukuri dan dikongsi bersama mengikut kemampuanku. Aku tidak mahu menoleh ke belakang. Aku tidak mahu menjadi kejam seperti perbuatan mereka kepadaku. Jauh di sudut hati, aku tetap masih ingat apa yang pernah menimpa diriku. 


Hidup umpama roda.  Hari ini kita berada di atas esok lusa belum tahu lagi keadaannya.  


Aku yakin dan percaya pada ketentuan ilahi.  Semoga sentiasa diberi perlindungan dan inayah dalam mengharungi arus kehidupan yang mencabar.


#PLHIV positive mindset
#tak mudah patah semangat
#allah tentukan rezeki
#berusaha sebaik mungkin
#kehidupan bahagia dunia akhirat

Saturday, 23 September 2017

Temujanji Disember 2017

Salam sejahtera. 


Apa khabar semua? 

Syukur kehadrat ilahi kerana masih lagi diberikan peluang untuk meneruskan kehidupan seperti biasa. Walaupun kesibukan melanda namun masih diberikan peluang untuk menjenguk dan meninggalkan sedikit coretan untuk blog ini. 


Sesi temujanji yang akan datang ialah pada bulan Disember nanti.  Masih banyak masa untuk aku mempersiapkan diri terutama sekali berkaitan dengan tugas di tempat kerja. Kelegaan dapat kurasakan kerana tarikh temujanji kali ini kebetulan pada waktu cuti.  Oleh itu, aku tidak perlu risau tentang pelepasan daripada majikan. 


Adakalanya aku meluangkan masa membaca post post lama dalam blog ini. Aku jadi sayu apabila supporters yang pernah memberi kata kata semangat dan selalu memberikan respon sudah lama menyepi. Antaranya abg pie dan najmi. Mereka antara insan yang banyak memberi dorongan.


Kehidupan perlu diteruskan juga walaupun tanpa kehadiran mereka. Aku yakin pasti ada hikmah di sebalik keadaan ini.  

Monday, 24 July 2017

Sejenak Merenung Kisah Lalu

Hari ini menyaksikan satu sejarah tercipta dalam diari kehidupanku. Satu perkara yang pernah menjadi hasratku.Impian dan cita citaku dulu.  Namun takdir Tuhan lebih mengatasi.  Ia mencatatkan keterbatasan kudratku untuk merealisasikannya. Namun benarlah seperti yang tersurat oleh kalam ilahi. Apabila dia mengatakan jadi maka jadilah ia sekalipun tampak mustahil pada kaca mata manusia.


Setelah melalui detik detik yang begitu sukar lantaran diri ini dangkal untuk menilai yang terbaik dari kalangan yang terbaik. Emosi terganggu dan fokus dalam setiap perkara yang dilakukan menjadi kurang. Akhirnya satu solusi yang sangat tepat telah dapat diputuskan berkenaan hala tuju insan yang kuanggap sebagai aset diri dan keluarga bagi mengecapi kebahagiaan dunia akhirat.


Jika ditelusuri kisah yang kulalui suatu ketika dulu khasnya dalam membuat pilihan setelah mendapat kejayaan cemerlang, aku mudah tersentuh. Sebak menguasai diri. Air mata jernih mudah mengalir di pipi. Terlalu banyak ranjau duri yang dilalui. Satu persatu jika diimbas membuat aku lebih kuat dan sedar betapa pentingnya sikap tekun dalam pelajaran.


Pernah satu ketika aku tidak segan silu bergenang air mata dan sukar meluah bicara di hadapan mereka yang ingin kukongsi cerita. Mereka yang mendengar tidak merasai apa yang aku rasai. Berat mata memandang berat lagi bahu memikul. Begitu sukar menerima keadaan apabila kejayaan hasil usaha yang bukan kepalang bermati matian siang dan malam.

Ia tidak cukup setakat itu sahaja. Tidak memadai jika tidak disokong oleh keluarga. Mereka adalah tonggak dan tulang belakang yang mencorak masa depan. Jatuh bangunnya diri banyak bergantung pada mereka.


Tidak keterlaluan untuk aku berkata bahawa ada juga di kalangan mereka ibarat duri dalam daging. Bersikap talam dua muka. Makan hati berulam jantung. Banyak lagi perumpamaan yang membahasakan diri mereka sebenar. Pendek kata, mereka tidak senang melihat kejayaan waima ia dikecapi oleh saudara darah daging mereka sendiri.


Lantas mereka datang dengan wajah dan kata kata manis dengan janji janji yang indah sedangkan di sebaliknya hanya menanam tebu di bibir mulut. Tiada kepentingan bagi mereka untuk membantu insan sepertiku. Siapalah aku pada pandangan mereka hanya sekadar anak seorang buruh kasar yang pernah mereka jadikan hamba.


Berkat keikhlasan seorang lelaki tua yang dipanggil abah, menjadikan mereka satu persatu mengecapi kejayaan walaupun mereka dijaga oleh seorang ibu tunggal yang serba kekurangan.


Sesungguhnya aku tidak mahu keperitan yang kurasai turut dirasai oleh mereka mereka yang penting dalam hidupku. Aku ingin mereka mengecapi kebahagiaan. Cukuplah hanya aku sahaja yang telah mengalaminya.



#sedikit luahan hati
#bersama insan insan yang penting
#bersama insan kusayang