Rakan AzamAli.com.my

Friday, 23 September 2016

Sesuati yang tidak pasti ( Kematian )

Dalam menongkah arus kehidupan yang mencabar ini, aku dikejutkan dengan bermacam macam berita tentang kematian yang menyebabkan aku terfikir sesuatu mengenainya. Sudah banyak kali aku mengalami saat saat kehilangan insan yang pernah bersama-sama sejak aku kecil. Aku membesar bersama-sama mereka. Pelbagai kisah suka duka episod kehidupan aku lalui bersama mereka. Dari segi umur, aku lebih muda dari mereka namun ajal mereka lebih dahulu sampai daripada aku.


Di saat melihat jasad mereka terbujur kaku, aku hanya mampu berdoa semoga urusan pengendalian jenazah berjalan lancar. Pelbagai perkara datang silih berganti kufikirkan. Bilakah saatnya aku juga akan jadi begitu? Bagaimanakah keadaanku nanti? Adakah aku akan diingati oleh insan insan lain sejurus apabila mendapat tahu khabar tentang kematianku nanti? Siapakah yang akan mendoakan aku nanti?


Mustahil untuk mendapat jawapan mengenai perkara itu buat masa ini. Malah tiada bayang-bayang walau sedikitpun yang boleh menjadi petunjuk bagi meleraikan segala persoalan tersebut. Segala-galanya di luar dari pengetahuan diriku.


Berdasarkan pengalamanku dalam perkara ini, terdapat pelbagai persepsi dan penerimaan individu tentang soal ajal. Ada yang berasa takut. Malah ketakutan itu menyebabkan mereka sampai ke tahap tidak dapat bersendirian. Hatta nak ke tandas sekalipun minta untuk ditemani disebabkan perasaan ketakutan yang sukar digambarkan dengan kata-kata. Hanya mereka sahaja yang tahu dan alami keadaan tersebut.


Ada juga yang berhadapan dengan penyakit seperti masalah tekanan darah tinggi yang tidak terkawal. Mungkin sebelum ini tidak pernah mengalami masalah tersebut, individu yang malang itu berasa satu kejutan yang menjadikan hidupnya berubah serta merta. Sebelum ini begitu aktif akhirnya terpaksa menghabiskan masa berehat. Bila bercakap dengannya, aku merasakan dirinya masih belum dapat menyesuaikan diri dengan keadaan kesihatan yang merenggut segala keseronokan yang dialaminya sebelum ini.


Berhadapan dengan keadaan itu, aku sempat menemaninya ke hospital untuk menjalani rutin pemeriksaan tekanan darah mengikut jadual yang telah ditetapkan. Kulihat riak wajahnya seakan akan masih dalam keadaan belum menerima kenyataan yang berlaku. Malah sampai satu tahap kulihat dirinya seakan akan putus asa dalam hidupnya.


Ingin saja aku berterus terang bahawa aku sudah 7 tahun PLHIV. hehe namun tidak semudah dan itu. biarlah masa dan keadaan yang akan menjadikannya untuk lebih menerima. Seperti mana aku sebelum ini, belajar mencari kekuatan sehingga berjaya menemuinya.




 





Thursday, 31 December 2015

Diriku di ambang tahun baru 2016

Petang yang hening di hari terakhir tahun 2015..aku rasakan tetap sama seperti tahun tahun sebelumnya. Tidak ada perbezaan walau sedikitpun. Tahun tahun yang sudah aku mengikuti program sambutan tahun baru anjuran kawasan kediamanku. Sekali lagi pada tahun ini acara yang sama diadakan. Namun aku sudah ada perancangan lain untuk diriku sebagai pengisian yang lebih santai dan privesi.


Semalam saja sudah ada surat jemputan beserta pemberitahuan tentang acara  tahunan pada malam ini. Aku tidak berminat untuk menyertainya. Cukuplah ahli keluargaku yang lain hadir sebagai wakil dan tanda bahawa kami turut serta dalam aktiviti anjuran mereka. Aku tidak menemui kepuasan yang ingin kucari dalam aktiviti mereka. Entah mengapa hatiku berkata demikian. Sejujurnya aku ingin bersendirian sambil menghitung segala kekurangan diri.


Kepada yang membaca blog ini dan yang pernah memberi kata kata semangat sekalipun kita tidak saling mengenali aku cuma mampu melafazkan kata kata penghargaan dan terima kasih. Semoga blog ini mampu memberi manfaat kepada mereka yang memerlukan sampai bila bila.





Wednesday, 30 December 2015

Ambil Darah di PPD Queen(last bg tahun 2015)

Salam sejahtera..

Pada 21 Disember baru baru ini aku telah menjalani rutin sebagai pengunjung tetap hospital iaitu sesi ambil darah. Berbeza seperti sebelum ini aku datang seawal 6:30 pagi agar dapat menghabiskan sesi ambil darah lebih awal. Perancangan kali ini berjaya. Aku berharap agar keputusan kali ini lebih baik berbanding sebelum ini.


Seterusnya aku perlu membuat perancangan untuk review pada 24 Januari tahun hadapan. Jika tidak ada sebarangan halangan tarikh itulah yang menjadi cuti pertamaku bagi tahun 2016 nanti. 

Tuesday, 15 December 2015

Amal jariah di sudut kaca mata seorang PLHIV

 Salam santun di hari yang indah..

Acapkali kedengaran di ruang media sosial dan media massa tentang kehebatan insan-insan yang terpilih dalam aspek amal jariah. Bila bercakap tentang amal jariah, aku terfikir bahawa ia adalah satu saluran yang boleh membantu khususnya insan seperti aku kelak. Bantuan dari sudut apa, terang dan jelas bahawa ia adalah bertujuan saham untuk hari kemudian.

Mengimbas kembali apakah yang telah aku lakukan untuk itu, aku belum dapat memberi satu kepastian yang boleh memberi kepuasan kepada diriku. Rasanya masih terlalu sedikit yang boleh kujadikan sebagai amal jariah. Bergerak atas kapasiti individu yang adakalanya turun naik semangat dan motivasinya, hanya blog ini sahaja yang mampu menjadi medan untuk aku jadikan sebagai sumbangan amal jariahku buat insan insan yang masih memerlukannya.

Sesungguhnya bagi diriku tidak tergambar keseronokan andai aku dapat memberi bantuan kepada rakan rakan senasib yang masih tercari cari hala tuju yang sepatutnya dilalui. Ujian yang bertandang menimpa diriku dan rakan yang senasib bukan mudah untuk dihadapi. Hanya yang kuat sahaja boleh berdepan dengan perkara ini. 

Aku akui menjadi seperti aku hari ini memerlukan fasa fasa tertentu yang menjadikan aku bangkit dari mimpi yang lena. Mimpi apakah itu? Adakah ia saja saja aku buat sendiri atau ia hadir disebabkan jiwaku yang terlalu lemah untuk menghadapinya. Boleh jadi iya dan boleh jadi tidak. Mungkin salah satunya betul atau kedua duanya itulah puncanya aku menjadi down dalam hidup.

Saat kebangkitanku bermula tatkala dipertemukan dengan insan insan yang hebat. Siapakah mereka? Mereka adalah insan yang jauh dariku namun sentiasa dekat di ruang hatiku. Walaupun sudah ada di antara mereka yang pergi menyahut seruan ilahi, namun segala kata nasihat dan  bukti sisa sisa perjuangan mereka tetap mekar di sanubariku.

Kesedihan dapat kurasai kerana tidak dapat bersama sama mereka. Berjuang menjadikan kehidupan ini lebih bermakna dan lebih terisi dengan pelbagai program yang memperkasakan diri. Jika sebelum ini aku mempunyai otai yang kujadikan rujukan namun kini  dia sudah tiada. Allah lebih menyayangi dirinya. 

Justeru, aku perlu menjadi lebih berdikari. Aku yakin dan percaya walaupun insan tersebut sudah tiada, aura perjuangannya masih belum berkubur lagi. Kenangan yang dapat kusimpan hanyalah beberapa keping foto dan beberapa respon yang sempat dihantar dalam blog yang tidak seberapa ini.

Menghadapi hari hari mendatang seperti biasa, aku ingin berkongsi setiap saat bagaimana aku perlu tabah. Bagaimana aku perlu kuat. Rasanya ia tidaklah sesukar mana kerana sebelum ini aku sudah berjaya tersedar dari suasana emosi yang terlalu "down". Tinggal lagi aku perlu menambah kekuatan diri supaya tidak mudah rebah dalam perjuangan.

Semoga kita insan senasib sentiasa kuat dan tabah.

 





Monday, 14 December 2015

Sekadar coretan Hati yang kusut..

Salam sejahtera.

Semakin diri diinjak usia semakin diri ini terfikir, apakah yang telah aku sumbangkan dalam kehidupan. Ya, sumbangan yang mungkin memberikan manfaat kepada semua orang. Aku hanyalah insan biasa yang mempunyai banyak kekurangan dan keterbatasan. Namun aku juga ingin berbakti kepada sesiapa sahaja agar ia menjadi saham yang boleh membantuku di hari kemudian. Tidak kiralah apa jua bentuk sumbangan yang penting boleh membantu meringankan penderitaan atau kesusahan orang lain.

Stop talking about it... Nampaknya aku sudah semakin hilang idea dalam pengisian blog yang kukira suda masuk ke usia yang ke 3 atau ke 4 tahun kewujudannya. Aku tidak mahu melihat ke belakang. Langkah perlu diteruskan ke hadapan sambil cuba mencipta kehidupan yang bermakna buat diri dan sesiapa sahaja di sekelilingku.

Dalam tempoh beberapa minggu kebelakangan ini, kedengaran berita tentang pemergian beberapa orang insan yang telah banyak menemaniku dalam sisa-sisa usiaku yang lalu. Aku membesar bersama-sama perjuangan mereka. Kehidupanku pernah diserikan dengan telatah suka duka mereka yang kutonton melalui kaca televisyen. Sekalipun tidak pernah bertemu secara bersemuka, namun kehadiran mereka yang seringkali menghiasi rancangan dalam program yang kusukai ternyata memberikan impak kepada diriku.

Aku hanya mampu mendoakan agar roh mereka dicucuri rahmat. Berpegang kepada keyakinan bahawa suatu masa aku juga pasti akan mengikuti jejak langkah mereka. Cuma entah bila dan bagaimana bila tiba saat itu nanti. siapakah yang akan menemaniku dan menyempurnakan diriku sebelum aku berdepan dengan alam kehidupan yang kekal.


Kehadiran teman teman umpama pasang surut yang tiada kekalnya. Sering berubah ubah. Namun tiada satupun yang setia bersama sama menemani diriku ini. Kekadang aku juga ingin meluahkan sesuatu dalam blog namun hasrat itu terhenti. entah mengapa. Kekurangan idea? Kekangan masa akibat kesibukan? Semua itu bukannya alasan. Hanya aku sahaja yang mencipta alasan sendiri untuk tidak menulis di blog ini.

Sudah ramai di kalangan sahabat, teman, kawan yang menemui kebahagiaan dalam kehidupan mereka. Aku bersyukur melihat mereka dalam kegembiraan. Aku hanya mampu melihat keriangan di wajah mereka dari jauh. Biarlah aku sekadar menjadi pemerhati. entah bila pula tiba giliranku menikmati kebahagiaan itu. Untuk memberi satu perangsang kepada diri aku menganggap setiap hari hari yang kulalui adalah satu nikmat dan kebahagiaan.


Berapa ramai insan di luar sana yang menghadapi kepayahan tidak seperti aku. Kepada pembaca sekalian, maaf jika penulisan kali ini agak nampak emosional. Setiap orang mempunyai ujian hidup masing masing dan cara yang tersendiri untuk menghadapinya. Aku tidak tahu berapa lama lagi tempoh kehidupanku. Yang pasti aku perlu sentiasa bersyukur dan cuba memperbaiki diri.


Kepada mereka yang sering kusakiti aku hanya mampu menghulur salam kemaafaan. Sebarang persoalan yang tidak dapat kujawab bukan bermakna aku enggan menjawabnya. Segala persoalan kadang kala boleh kita temui dengan mudah jawapannya andai kita berusaha untuk mencarinya dari pelbagai sumber. Dalam zaman serba moden terlalu banyak cara untuk menjawab segala kemusykilan dengan cara yang mudah, cepat dan tepat.






Thursday, 1 October 2015

Review pada 21.9.2015

Aku telah mengikuti review pd 21.9 baru2 ini. Walaupun keadaan cuaca yang hujan dan keadaan jalan raya yang agak sesak, aku dapat mengharungi suasana itu dan selamat tiba ke hospital.


Setibanya di hospital kelihatan sudah ramai yang menunggu dipanggil oleh doktor. Selepas menimbang berat badan dan menyerahkan buku temujanji kepada staf yang bertugas, aku duduk sambil menunggu giliran.


Doktor yang bertugas pada hari tersebut seorang yang agak 'cool'. Aku sempat bertanya kadar kolesterol dan kadar gula dalam badanku. Dia memberitahu kondisi tubuhku dalam keadaan yang baik secara keseluruhannya cuma cd4 agak menurun sedikit. Viral load masih di tahap 'undetectable'.


Selepas mendapat borang untuk sesi pengambilan darah yang seterusnya, aku menuju ke farmasi untuk mengambil ubat sambil mengurus penghantaran ubat secara pos untuk bekalan ubat yang seterusnya. Kulihat penghujung bulan disember darahku akan diambil dan temujanji berikutnya pula penghujung bulan januari.



Monday, 14 September 2015

Perancangan selepas Temujanji 21.9.2015

Salam sejahtera semua.

Minggu hadapan adalah masa yang kutunggu-tunggu iaitu sesi temujanji bersama doktor di HQE. Mujur pada ketika itu kebetulan tarikh itu adalah bersamaan dengan hari cuti. Jadi aku tidak perlu lagi fikir soal MC.


Aku harap review pada kali ini berjalan dengan baik dan lancar. untuk sesi seterusnya, aku masih menunggu maklumat berkaitan dengan tarikh yang sesuai untuk ambil darah dan review yang akan datang.


Doakan semoga review pada 21.9.2015 ni memberikan khabar yang baik buat diriku. aminn