Rakan AzamAli.com.my

Sunday, 30 March 2014

ambil darah I ( 2014)

Kisah tragis yang menimpa negara baru baru ini mengingatkan aku betapa besarnya kuasa yang maha esa berbanding kuasa manusia. Bayangkan saja betapa canggihnya teknologi MH370 yang dicipta oleh manusia akhirnya tidak mampu menghadapi masalah yang di luar jangkaan ketika dalam sesi penerbangan ke destinasi.


Aku masih hairan mengapa dengan tiba2 perhubungan dengan pihak menara kawalan terputus dan terus terputus sehingga ke hari ini. Kesannya tiada sebarang berita sahih dapat dikongsikan buat semua yang inginkan kepastian keadaan para penumpang..


Di luar sana masih ramai lagi insan yang menanti dengan penuh harapan berita yang menggembirakan mereka namun sebaliknya hari demi hari kesugulan teman sekalipun riak wajah mereka cuba nampak lebih tabah hadapi suasana yang sungguh sukar bagi mereka melaluinya.

Aku hanya mampu menghadiahkan doa buat mereka yang terlibat agar lebih tabah dalam situasi ini. Aku tahu tentu amat sukar bila mana mengetahui insan yang tersayang akhirnya ghaib begitu saja tanpa diketahui di mana titik noktah perjalanan mereka terdampar. Di mana jasad andai terbukti mereka telah terkorban.. ohh, sungguh tragis sekali peristiwa yang menimpa keluarga yang malang ini.


Kepada allah kita datang kepadanya juga kita kembali. Itulah kata kata yang seringkali menjadi penyejuk hati dan post utama di laman2 sosial berkenaan tragedi ini. Dalam mengikuti perkembangan yang berlaku aku masih sempat melihat catatan peristiwa berkenaan perjalananku sebagai insan plhiv.


Bakal menjejakkan kaki ke hospital untuk sesi ambil darah pada isnin ini membuatkan aku rasa berdebar2 memandangkan perjalananku kali ini mealui udara. Lebih cepat sampai lebih banyak masa untuk aku berehat dan tidur secukupnya sebelum keesokan harinya sampel darahku diambil.


Sudah beberapa kali aku melalui situasi yang sama secara bersendirian. Ambil darah&review pun sendiri2.Dalam hati ini hanya Allah saja yang tahu namun demi jaminan status kesihatan yang baik aku gagahi juga langkahku ini. Tiada siapa yang tahu mengapa kehadiranku ke QEH pada masa yang telah ditetapkan. Tiada siapa yang menemaniku seperti insan lain yang ditemani. Hanya aku saja bersendirian.


Teringat pesanan seorang kawan suatu ketika dulu, jika diri rasa berseorangan ingatlah bahawa allah sentiasa bersamamu. Hanya itu lah kata azimat yang kupegang selama ini. Aku tidak harapkan belas ihsan sesiapa lagi kerana aku perlu lebih kuat melangkah tanpa perlu menyusahkan sesiapa. 
 

Lebih lebih lagi soal plhiv ini buat masa ini masih belum bersedia untuk aku berkongsi. Aku sentiasa berdoa moga insan yang bakal tahu status ini adalah insan yang menerimanya dengan keadaan yang lebih supportif. Aku masih ingat kata2 pujangga, teman ketawa senang dicari teman menangis susah dijumpa.


Ada juga rakan yang supportif, katanya, jangan bimbang, suatu masa penawar bagi penyakit ini akan ada juga nanti. Bagi aku, ada atau tidak penawarnya itu adalah ketentuanNYA. Aku tidak menyandarkan harapan yang terlalu tinggi untuk ia berlaku.




3 comments:

  1. teruskan perjuangan dengan cara masing2. doakan yang baik2 utk sabahat

    ReplyDelete
    Replies
    1. sama2.... AHP tetap menjadi inspirasi.

      Delete
  2. Setiap penyakit pasti ada penawarnya.Syukur kpd Allah penawar HIV sudah ditemui.Dapatkan maklumat lanjut di Pusat Rawatan Fitrah Healthcare Centre Gombak. 019 6676236-Dr Wan sedia membantu.

    ReplyDelete