Rakan AzamAli.com.my

Saturday, 13 October 2012

Kemarahan dan amarah

Kehidupan yang serba mencabar banyak menuntut aku untuk lebih banyak bersabar di saat aku masih lagi mempunyai gelora darah muda yang membuak2. Adakalanya kesabaran itu sukar untuk dijaga lantaran api kemarahan yang menyala2. itulah diriku jika dibebani oleh tugas yang terlalu banyak aku mudah jadi pemarah dan mudah sangat mengeluarkan kata2 yang kesat. tapi bila dah sejuk, aku mula terfikir balik kata2 yang aku hamburkan tadi memang tak patut aku cakap macam itu.


aku terfikir beberapa tips yang boleh menjadi panduan untuk mengawal kemarahan iaitu :


Berfikir secara positif

 Bersikap positif hadapi ujian boleh semai sikap sabar........

ORANG yg lekas marah ialah orang yg tidak sabar n apabila krg sabar, selalunya kita akan cepat marah. Akibatnya, byk perkara dilakukan @ keputusan dibuat didorong emosi bukan rasional akal fikir kita. Rasa marah bukan saja kpda mrka yg ada di sekeliling kita disebabkan pelbagai punca, malah perasaan itu turut ditunjukkan kpda Allah terutama apabila kehendak n permintaan tidak dipenuhi slps puas berdoa memohon.


Belajar dari hadis2 nabi

Terdapat banyak hadis nabi yang menyebut tentang marah. adalah menjadi kemestian bagi kita untuk memilih hadis yang berkualiti dari segi rawi dan matan yang dipercayai dan bukannya hadis2 tangkap muat saja tanpa mengetahui bagaimana kedudukan hadis tersebut adakah ia sohih mahupun hadis palsu. kena banyak belajar dan bertanya supaya panduan yang ada pada kita adalah benar2 sesuai dijadikan panduan.

Diriwayatkan drpd Abu Hurairah, seorang lelaki berkata kepada Nabi SAW: “Berwasiatlah kepadaku. Lalu Nabi SAW menjawab: Janganlah engkau menjadi seorang yg pemarah. Orang itu mengulangi permintaan bbrpa kali, Nabi SAW menjawab: Janganlah engkau menjadi seorang yg pemarah.” (Hadis riwayat al-Bukhari)


 Bersangka baik terhadap Allah

Keyakinan pasti tertanam dalam sanubari kita bhwa Allah tidak mendatangkan ujian kpda hamba-Nya yg di luar kemampuan mrka. Maknanya, ujian yg datang sebenarnya mampu kita tanggung berbekalkan ketabahan serta kesabaran. Jika diteliti, setiap kesukaran dihadapi selalunya diakhiri dgn kemudahan dan nikmat dirasakan apabila kita berjaya mengatasi segala kesusahan tidak dapat digambarkan atau diluahkan dgn kata2. 

Berserta dgn nikmat itu jg selalunya akan hadir perasaan syukur yg mendekatkan lagi kita dgn Allah krna apabila berdepan musibah, kuasa yg paling layak kita berpaling memohon pertolongan ialah Allah SWT. 


Oleh itu, biar betapa besar dugaan, kesusahan @ kesakitan yg terpaksa kita tanggung, jgn mudah marah. Sebaliknya, cuba tangani dgn sabar serta berusaha mencari jalan keluar krna janji Allah setiap kesukaran akan ada jalan keluarnya. Malah, ada antaranya yg kita tidak pernah terduga. Jadi bagi yg kecewa krna doa masih belum makbul, jgn putus asa. Perancangan Allah adil untuk hambanya. Jika bukan di dunia, hadiahnya menanti di akhirat nanti. Bersamalah kita berusaha mengawal marah dan menyemai sabar. 


Kredit buat  http://irrfiqa.blogspot.com/2011/10/elak-kemarahan-kuasai-diri.html

1 comment:

  1. tq..untuk saya juga ni.. sb akhir2 ni sy jg menjadi pemarah,, mudah dendam dan kurang berlapang dada.

    ReplyDelete