Rakan AzamAli.com.my

Tuesday, 30 October 2012

ODHA dan bukan ODHA ; Kehidupan dihiasi oleh judgemental

Kehidupan adalah sebuah perjalanan menuju ke alam kekal abadi. Dalam menempuh perjalanan seringkali kita berdepan dengan pelbagai dugaan dan cabaran yang boleh menjadikan kita lebih matang. Tidak salah merenung kata2 bijak pandai "Kehidupan dunia adalah ibarat ujian yang dihadapi oleh seorang mahasiswa dalam kehidupan universiti sebelum menerima segulung ijazah di hari konvokesyen nanti" Berjaya atau tidak kehidupan kita itu terpulang pada diri kita semua menghadapi cabaran yang mendatang.


Allah mengajar kita agar menitipkan doa memohon kebahagiaan di dunia dan di akhirat. Kita juga selalu diperdengarkan dengan maksud kalamNYA iaitu, Allah tidak memberikan sesuatu ujian kepada hamba2NYA kecuali apa yang termampu bagi mereka. Apa jua ujian sama ada berbentuk kesenangan atau kepayahan kesemuanya hikmah yang tersendiri. 


Kadangkala aku ni sebagai manusia berkeluh kesah juga. Pernah sekali tu tayar kereta pancit pagi2 hari sebelum nak pergi kerja. aduhh..punyalah susah nak ambil tayar gantian dan menukar tayar yang pancit tu. sambil aku membuka tayar sambil hatiku mengeluh juga. silap aku juga sebab tidak periksa dulu keadaan kereta sebelum hidupkan enjin. sudahlah kereta hanya sebijik jak, mau tak mau terpaksa la juga ganti tayar dulu baru dapat pergi kerja. penatnya aduhai susah mahu digambarkan sebab aku jarang buat kerja2 mcm ni.


Berbalik pada isu pak dan mak mentua yang tidak dapat menerima bakal menantu mereka yang ada HIV, ingin aku tegaskan di sini, aku bukanlah memuatkan entry tersebut disebabkan aku ingin menunjukkan betapa judgementalnya bakal2 pak dan mak mentua ni. aku cuma ingin beritahu kepada sesiapa sahaja di kalangan ODHA tentang implikasi yang mungkin terpaksa mereka hadapi andai pilihan hati mereka dipunyai oleh pak dan mak mentua yang tidak dapat menerima hakikat bahawa mereka adalah hiv+.


Memang benar, ada juga di kalangan pak dan mak mentua yang boleh menerima mereka seadanya. tetapi jangan lupa, masih ada di luar sana yang masih tidak dapat menerima diri ODHA. jangankan mereka, sedangkan di kalangan staf2 KKM sekalipun ada juga yang bersikap tidak sepatutnya terhadap golongan ODHA. seperti aku la, aku dah alami semua itu, so aku tahu la mcm mana.  mungkin ada pihak2 yang menganggap golongan ODHA yang mencipta pemikiran judgemental dan prejudis di kalangan orang lain. 


Bagi aku, itu bukanlah satu bentuk diskriminasi golongan ODHA terhadap golongan bukan ODHA. Ia hanya bentuk2 konflik yang boleh jadi dihadapi oleh golongan ODHA sendiri di luar sana yang mungkin bakal dihadapi oleh ODHA itu sendiri. Pernah seorang pakar motivasi menyarankan kepada kita, kalau kita mempunyai dua pilihan dan kita hanya diberi peluang memilih satu sahaja, kita tentu berasa buntu. untuk mengelak kebuntuan itu terus menerus kita alami tanpa berpenghujung, catatkan kesemua kebaikan dan keburukan pilihan2 yang kemudian bolehlah membuat penilaian sendiri mana yang terbaik buat diri sendiri.


Kesemua ini kita sudah pernah lalui jika kita belajar menggunakan akal fikiran dengan cara yang sepatutnya. Kita diajar agar berfikir secara bersistematik sebelum membuat keputusan. ini akan menjadikan kita lebih matang. baik dan buruk sesuatu perkara perlu diperhalusi sebelum membuat pilihan. contoh yang paling mudah, kalau kita minat mau beli minuman dan kita cuma ada bajet yang sedikit sedangkan kita terlalu dahaga. tak kan lah kita terus saja beli tanpa bertanya dulu dan buat perbandingan supaya kita tahu di mana tempat yang menawarkan harga yang sesuai dengan bajet kita.


Bagi aku, aku ok dengan semua orang. cuma orang saja yang mungkin tidak ok dengan aku apatah lagi bila mereka tahu status aku yang sebenarnya. tetapi itu tidak bermakna aku adalah seorang yang menjauhkan diri daripada masyarakat dan membina tembok2 pemikiran sendiri yang menghalang aku berhubung dengan dunia luar. tidak sama sekali. tidak pula aku terfikir untuk memberitahu statusku sewenang2nya dengan sesiapa pun tanpa mengetahui implikasinya terhadap diriku sendiri.


Aku mungkin masih belum ada keyakinan untuk berbuat begitu. tetapi buat apa la aku melakukan perkara yang boleh membuatkan diriku sendiri terjerat. jika di negara2 Eropah, rata-rata masyarakatnya sudah faham dan menerima golongan ODHA, di Malaysia ni entah bila KESEMUA masyarakatnya dapat menerima golongan ODHA seadanya.


Jadi kepada ODHA2 sekalian, pandangan yang menyeluruh dalam isu ini diperlukan agar kita tidak terlalu kecewa dan dikecewakan. Pandang kiri pandang kanan depan dan belakang sebelum mengatur langkah agar tidak terjatuh dan membahayakan diri. seorang komando yang terlatih perlu melalui latihan yang pelbagai dan mencabar dalam bentuk teori dan praktikal dsb sebelum dia layak ditauliahkan sebagai komando yang tahan lasak. Tambahkan ilmu dan banyakkanlah bertanya kepada rakan2 senasib. aku juga menghargai tiap mereka yang bukan ODHA yang menerima kehadiran golongan ODHA seadanya. Penerimaan seperti ini membuktikan masih ada insan2 yang sudi menerima sekalipun diri adalah pembawa HIV positif. Tetapi jangan terlalu berharap sangat. 


Kecewa? kecewa sebab tidak semua orang "accept" golongan PLHIV?Oh tidak sama sekali. Bukan senang nak ubah pemikiran orang lain terhadap isu PLHIV yang sudah saban tahun menjadi polemik yang tidak berkesudahan. Aku percaya pada qada dan qadar allah. Rezeki Allah yang berikan bukan manusia. Kasih sayang allah lebih agung dan tidak ada sempadan dan batas walaupun di kalangan mereka yang mengingkari perintahNYA pun masih diberikan peluang untuk meneruskan kehidupan. benarlah kata tua2, jika kita buat jahat, balasan tidak akan datang cepat seperti halnya orang yang memakan lada, terus terasa pedasnya.

(Aku lebih mengharapkan kasih sayang Allah daripada kasih sayang manusia yang adakalanya mengharapkan sesuatu)




No comments:

Post a Comment