Rakan AzamAli.com.my

Thursday, 25 October 2012

Konsistensi dalam pengambilan HAART

Tahun demi tahun kita menyaksikan peristiwa yang amat besar dalam kalendar iaitu sambutan hari raya aidil adha. Ia menjadi simbol betapa agungnya islam kerana sambutan ini melambangkan penyatuan dan kekuatan umat islam seluruhnya tak kira berasal dari latar belakang mana dan status apa sekalipun tetap sama pada pandangan allah. Berbeza dengan pandangan manusia sering saja pandangan membeza2kan sesama manusia termasuk dalam isu melibatkan golongan PLHIV.


Tahun ini adalah tahun pertama aku menyambut Aidil Adha dalam keadaan menerima rawatan atau dengan kata yang mudah, makan ubat HAART. Alhamdulillah, aku semakin dapat membiasakan diri dengan ubat ini walaupun pernah sekali aku tak sempat makan sebab terlalu letih dan tak dapat bangun dari tidur. Terbangun saja sudah pukul 4:30 pagi lebih 6 setengah jam dari waktu yang sepatutnya aku makan ubat iaitu pukul 10 malam. Aku menjadi panik sebab baru pertama kali aku terlepas dos ubat yang disyorkan oleh doktor.


Aku pun tidak tahu kenapa diriku tidak dapat bangun pada malam itu sedangkan aku telah setkan jam berbunyi pukul 10 malam. Mungkin sebab terlalu penat. Bila aku terjaga keadaanku agak kelam kabut juga. Risau pun ada sebab aku pernah terbaca tentang keberkesanan ubat menjadi kurang disebabkan daya rintangan virus yang meningkat jika aku tidak makan ubat mengikut masa yng ditetapkan. Aku akui ia disebabkan kelalaianku sendiri. Aku berharap keadaan ini tidak terjadi lagi.


Selepas kejadian itu aku semakin berhati2 sebab aku tidak mahu ia berulang lagi. Maklumlah ubat yang diberikan padaku perlu dimakan sepanjang hayat secara konsisten bagi menjamin tahap kesihatan yang baik. Aku harus merebut peluang ini kerana jika aku bersikap acuh tak acuh aku sendiri yang akan rugi. Bayangkan jika ubat yang aku makan sekarang ni sudah tidak berkesan terhadap diriku, pasti doktor akan menukar pula ke kombinasi ubat yang lain. Kesannya belum tahu lagi macam mana terhadap diriku. Sekarang ni pun aku patut bersyukur kerana kesan yang luar biasa itu hanya aku rasai selama dua hari pertama sahaja kemudian selepas itu ia semakin berkurangan.


Aku juga tidak dapat bayangkan jika aku terpaksa makan ubat yang dalam kategori "second line HAART". Aku dapat tahu, kalau "first line HAART", ubat yang diberi adalah percuma berbanding kalau yang satu lagi, berbayar dan kos mencecah RM900 lebih sebulan. Jadi aku perlu lebih komited lagi memakan ubat yang ada sekarang ini.


Aku pernah dengar dari rakan peer support yang menceritakan kepadaku pengalamannya sebelum ini. Kebetulan dia juga makan ubat yang sama jenis denganku. CD4nya naik sampai 1500 masa itu. Oleh sebab dia terlalu yakin sudah dengan bilangan CD4nya yang kembali normal seperti orang yang sihat, dia pun sengaja berhenti daripada mengambil ubat yang diberi oleh doktor. Aku tidak pula bertanya atas alasan apa dia berbuat demikian. Mungkin dia tidak suka terikat dengan masa makan ubat yang perlu dijaga setiap hari. 


Kemudian, hari demi hari, minggu berganti minggu bulan berganti bulan tahun berganti tahun. Akhirnya, dia sendiri yang menerima akibatnya. Diceritakan bahawa dia mengalami masalah kulit kesan penurunan CD4nya. Pada masa itu, dia mula sedar bahawa apa yang telah terjadi adalah disebabkan oleh kesilapannya sendiri. Dia berjumpa doktor semula dan selepas diperiksa, doktor mengarahkan dia menyambung semula rawatan dan meneruskan semula pengambilan ubat HAART yang dia tinggalkan.

Tanpa banyak bicara dia pun menerima nasihat doktor dan pada hari ini CD4nya naik semula tetapi hanya setakat 700-800 sahaja. VL pun turun sehingga bawah 20. Tak apa la katanya yang penting VL tidak tinggi. Cuma aku terfikir jika dia konsisten dengan pengambilan ubat HAART kali pertama mungkin CD4nya akan kekal 1000 ke atas. Itulah kisah yang aku jadikan sebagai pengajaran agar aku sama sekali tidak mengambil ringan soal pengambilan ubat HAART ini. 


Aku terfikir kerajaan sudah membelanjakan kos yang banyak untuk menampung kos ubat2an ini untuk aku dan yang lain2 jadi kenapa pula aku tidak merebut peluang yang hanya ada mungkin sekali dalam seumur hidupku untuk menjadi lebih sihat? aku tidak tahu kalau aku ditakdirkan menjadi penduduk negara lain yang taraf ekonominya lebih rendah dari negara ini. tidak mungkin aku dapat menikmati apa yang aku nikmati sekarang.


3 comments:

  1. kena hati2 dimasa depan.... selamat hari raya aidil adha...semoga sihat selalu...

    ReplyDelete
  2. ya selamat berjaya Azam... jaga kesihatan diri baik2 :)

    ReplyDelete
  3. terima kasih atas info ni..

    ReplyDelete