Rakan AzamAli.com.my

Thursday, 8 December 2011

Langkah pertama buat rujukan ke hospital

Hospital... nama yang terlalu menakutkan bagi aku. apa yang terbayang adalah darah, jarum, jururawat berpakaian putih yang cepat marah2, tempat orang2 sakit dan tempat simpan mayat. itulah antara persepsiku mengenai tempat ini. seingatku sepanjang meniti usia awal 30-an,hanya beberapa kali sahaja aku datang ke hospital. Cuma pada kali ini, aku terima hakikat bahawa hospital adalah rumah keduaku. suka atau tidak aku perlu terima dengan rela hati.

23 November 2011; pada hari ini aku menguatkan semangat utk menjalani pemeriksaan semula di salah sebuah hospital yang terkemuka di negeri ini. walaupun jauh dari daerah kelahiran dan tempatku bertugas, aku sanggup datang ke sini dibandingkan dengan hospital terdekat. Antara sebabnya, ramai staf hospital di daerah kelahiranku yg mengenaliku. ada di antara mereka adalah ahli keluargaku. Tentu suasana akan heboh jika mereka tahu tentang diriku. Jadi aku tidak mahu perkara itu berlaku.
aku menghubungi salah seorang "peer support group" yang akan menemaniku di hospital unit ID clinic.memandangkan aku pertama kali datang ke sana.syukur alhamdulillah dia free dan sudi meluangkan masa utk membawaku berjumpa dengan kaunselor hospital. cuma aku belum pernah menemuinya dan ini kali pertama aku akan berhadapan dengannya face to face. ntah mcm manalah orgnya christoper ni, adakah dia tu sebaya aku atau lebih berumur. adakah dia ni dah kahwin.garang ka dia.. namun lepas berjabat tangan,aku dapat rasa bahawa aku selesa berkawan dengan dia. sepanjang perjalanan kami ke unit ID, kami bersembang seolah2 kami dah lama kenal. banyak yang aku tanya tentang maklumat rawatan utk HIV di hospital itu.

menurutnya, kaunselor yang akan kujumpa berpengalaman dalam menangani hal ehwal pesakit hiv/aids. aku berasa lega. aku juga bertanya ttg staf yang berada di id klinik,adakah dari kalangan yg terlatih dalam isu hiv/aids atau hanya staf dari unit lain yang ditempatkan secara paksa rela di unit ID. maklumlah, staf yang tidak berpengalaman mudah saja melemparkan kata2 kesat terhadap golongan PLHIV.dibandingkan dengan staf yang ada kepakaran dan pengalaman dalam hiv/aids, mereka lebih memahami. aku rasa senang hati dengan penjelasan kwn baruku iaitu Christoper. katanya tak perlu takut mau jumpa dorang semua sebab dorang dah biasa hadapi pesakit hiv.

tepat pukul 9:20 pagi,kami berdua sampai di unit id. unit ini terletak berasingan dari bangunan induk hospital dan berada di atas bukit. kami berdua terpaksa berjalan kaki dari bawah. sampai saja di unit id aku terus di bawa ke bilik encik joseph, kaunselor terlatih. dia terlebih dahulu memberikan aku sedikit info berkaitan dengan hiv/aids. dia juga menguji sejauh mana pengetahuanku ttg hiv/aids.

perbualan kami hampir 30 minit. aku tahu tujuannya ialah nak pastikan adakah aku betul2 faham tentang hiv/aids ini. beliau juga bertanya pdku,adakah aku benar2 bersedia utk menjalani "rapid test" utk hiv. mmg aku dah lama menanti saat2 ini. 2 tahun yang lalu aku menjalani ujian yang sama cuma di klinik swasta. 

keputusan "rapid test", nyata aku masih lagi hiv+. darahku diambil 4 botol utk buat "confirmation test". keputusan akan keluar selama 2 minggu. 6hb disember 2011 aku disuruh datang utk ambil keputusan. alhamdulillah, aku berasa sgt selesa dgn keadaan persekitaran klinik tersebut. mujurlah pengalaman pertama dapat keputusan HIV+ daripada seorang doktor cina berusia 50-an tidak berulang lagi.syukur banyak2 pd allah.

encik joseph telah mengambil butiran diriku dan mula buka fail utk aku sebagai pesakit baru. rasa sebak apabila aku lihat nama ayahku yg tercatat pd kad pengenalan. alangkah kecewanya dia & ibuku jika tahu aku dah jadi pembawa hiv+. sejak kecil aku dijaga dengan baik. tetapi kini putera kesayangan mereka adalah seorang pembawa hiv+.

antara soalan yang ditanya, kenapa refer ke hospital ni sedangkan hospital terdekat dgn daerahku ada. adakah aku betul2 mau dapatkan rawatan di sini. aku kemukakan alasan tersendiri,ingin menjaga kerahsiaan dan mendapatkan rawatan daripada doktor pakar dalam penyakit ini.

alhamdulillah, encik joseph menerima alasan sy dengan hati terbuka. setelah butir2 diriku diambil dan selesai sesi perjumpaan, aku terus menemui christoper. kedua-dua mereka (joseph&christoper) mengambil berat ttg diriku. antara pesanan ialah " jangan bunuh diri" huhuhu dlm hati aku berkata, org mcm aku ni ada potensi ke nak bunuh diri. mungkin sebelum ni pernah ada kes seperti saya yang berakhir dengan tragedi. walau apa jua ujian,aku tak lagi terfikir utk memilih jalan yang sesat sebagai penyelesaian terakhir.





No comments:

Post a Comment